Ngopi dan Ngafe

Lelah memburu berita, saya memutuskan untuk rileks sejenak. Pilihan jatuh pada ritual ngopi dan ngafe di Starbucks Citos, Cilandak. Saya pilih waktu yang tidak terlalu ‘peak’. Ya pasca liputan di Kemang Village, saya meluncur ke Citos. Hanya butuh waktu kurang dari 10 menit, saya sudah berhadapan dengan waitress.

Menu kopi yang saya pilih adalah frappucino medium no wheapcream. Saya beranjak ke sudut ruang kafe yang cukup strategis. Maksudnya biar saya bisa menjadi to see and to be seen people hehehehe….maklum, dari tempat saya duduk, sudut pandang sangat luas terbuka.

Hanya saja, saya agak kurang menikmati suasana ngafe dan ngopi kali ini. Bukan apa-apa, selama menyeruput frappucino itu, saya justru teringat akan cerita mbak-mbak penjaja kopi keliling sewaktu meliput demontrasi mantan karyawan Hotel Indonesia di Bundaran HI, atau tepatnya di depan Grand Indonesia (nama baru untuk kompleks Hotel Indonesia). Si mbak itu bercerita, dengan memikul termos berisi 5 liter air panas plus 50 bungkus kopi sachet-an, ia hanya bisa meraup keuntungan 500 rupiah per sachet. Jika seluruh bungkus kopi itu terjual, maka yang bisa dibawa pulang adalah Rp25.000. “Kalau musim hujan, bisa laku semua, Non. Tapi kalo musim panas, paling separuhnya saya bawa pulang lagi,’ ujar si Mbak.

Mengingat cerita itu, saya jadi tersedak. Dan segelas frappucino yang sejatinya sangat lezat itu, menyisakan kesesakan. Tidak nikmat lagi. Bayangkan saja, saya dengan sadar telah memilih menjadi bagian dari arus gaya hidup urban kosmopolitan yang cenderung konsumtif. Untuk segelas kopi Starbucks itu saya harus mengeluarkan duit Rp40.000-an incl tax. Saya telah membiayai gaya hidup yang sesungguhnya bukan sejatinya saya. Saya telah berkontribusi terhadap peningkatan perolehan PT Mitra Adhi Perkasa, pemegang hak waralaba Starbucks. Sementara di sisi lain, dengan uang 40.000 itu, saya bisa menambah keuntungan si mbak penjaja kopi keliling, nyaris dua kali lipatnya………

Ingat si Mbak, saya menjadi hampa. Gontai, berjalan ke parkiran. Disambut rintik hujan dan jeritan klakson kaum yuppies ibukota yang tengah antre untuk dapat mereguk kenikmatan sepotong J.Co dan atau sebilah strawberry waffel Bakerzin…….

Iklan

7 Tanggapan

  1. Hilda,
    Hal ini yg paling gw sorot dari gaya hidup orang Jakarta. Tahun lalu eh…2 tahun yg lalu kale…pas mudik, kaget aja tiba2 keponakan gw yg msh kelas 3 SD nanya, “bunda tau JCO ngga?” Gw bilang yah tau lah…Michael Jackson kan…? Ha ha ha…malah diketawain…taunya JCO donat. Walah…kuno nih jadinya. Ternyata sekarang makan donat engga mau kalo engga JCO, Minuman mocha maunya yg di Starbuck…aduh…nih anak…kecil2 udah milih2. Padahal pas gw diajak ke Citos makan donut JCO…kesan gw…halah…begini aja nih JCO…? Manis banget sih…? ngeri diabetes gw. Tp lsg inget…kesannya nyepelein bgt ya…hihi….
    Terus liat yg ngantri JCO …busyet dah…sampe panjang…! Org Jkt suka gitu kan…kalo msh baru dan jd trend …pasti dibela2in utk ambil bagian di situ.
    Kalo gw beneran ga suka JCO, engga sehat tuh…terlalu manis…gw masih lebih suka donat kentang yg dijual di warung kue deket Patal Senayan…sebelah Martabak Bangka. Enak…kalo mau manis tinggal dikasih sugar rice nya.

    Gue juga demen jajan ama abang2 yg lewat depan rumah…padahal kadang2 cuma pengen biar dia laku…sedih Hilda…gue mikir betapa sedikit untung mereka…itu kalo abis semua…kalo engga…? Makanya yg paling demen pembantu2 di rumah…kan gw tinggal disebelah rumah Ibu gw…jd 2 rumah…hayoo…jajan semua!!! Kalo gw udah balik ke Perancis…pembantu gw laporan kalo abang2 jualan itu nanyain…koq engga pernah manggil lagi… 😦

    Semoga kita semua tergerak untuk saling bantu sesama kita…engga usah nunggu kaya untuk bantu orang yg susah….

    Salam.

  2. Betul mbak…..saya juga sulit memahami, kenapa ya orang-orang kelas menengah Jakarta mau aja dikondisikan sebagai ‘pembebek’ kultur konsumerisme produk barat? pertanyaan ini bukan ingin mendikotomi timur-barat, tapi kalo kultur barat yang membuat kita jadi produktif seh saya setuju banget…..lha ini bikin kita jadi konsumtif…..sedih deh….better beli batagor dan siomay abang-abang pinggir jalan kali yeee

  3. Batagor and siomay…hmm nyam2… 😀
    Tapi kl di Bandung, sepertinya banyak orang2 yg kreatif ya Hilda…bikin kue lezat2 yg asli buatan sendiri…yg adanya cuma di Bandung…toko kue Prima RAsa salah satunya…kalo begitu hebat tuh…kalo makin banyak pengusaha yg kreatif Indonesia makin baik…engga perlu mahal2 beli franchaise. Walaupun tetap perlu ya resto2 taraf international…buat visitor asing yg ke Indo…biar spt di rumah mereka sendiri…gitu lho…
    Hilda juga engga apa2 sekali2 nongkrong di Starbuck atau Coffebean…asal engga addict aja kale…he he…

    Salam!

  4. Yup….mbak kapan kita ketemuan? wisata kuliner ke Bandung yuk? ada yang baru tuh, Rumah Sosis and Es Campur Durian karya Kantin Sakinah…..uenaqqqqqq buanget dah………..

  5. Boleh ! Insha Allah kalo gw libur ke Jkt ya…bener nih…!!? Emang kerjaan gw kl lg di Jkt tuh bolak balik Bandung terus…ke FO atau cuma makan dan jajan… 😀
    Keep in touch !!

  6. Pergeseran Pola konsumerisme itu mungkin ada kaitannya dengan Pengaruh Pergeseran budaya akibat globalisasi
    *alah ni komen gak keren amat*

    Tapi saya gak pernah Ngafe sih, jadi gak tahu 🙂
    kalau ngopi sih pernah

  7. @secondprince
    kopi tubruk ya? 🙂 cobain deh kopi aceh…wuihhhhh dahsyat banget rasanya….:D

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: